Kebebasan Berserikat Adalah Hak Asasi

Surabaya, SPDNews – Kebebasan berserikat adalah perubahan yang paling signifikan dalam tonggak sejarah pergerakkan Serikat Pekerja di Indonesia melalui ratifikasi Konvensi ILO nomor 87 tahun 1948 tentang Kebebasan Berserikat dan Perlindungan Hak untuk Berorganisasi, konvensi tersebut diratifikasi pada tanggal 9 Juni 1998.

Tujuan dari konvensi ini adalah untuk memberikan jaminan kepada Pekerja/Buruh dan Pengusaha akan kebebasan untuk mendirikan dan menjadi anggota organisasinya demi kemajuan dan kepastian dari kepentingan-kepentingan pekerjaan mereka tanpa sedikitpun ada keterlibatan Negara. Pasal 2 “Para Pekerja dan Pengusaha, tanpa perbedaan apapun, berhak untuk mendirikan dan menurut aturan organisasi masing-masing, bergabung dengan organisasi-organisasi lain atas pilihan mereka sendiri tanpa pengaruh pihak lain.

  1. Bebas mendirikan organisasi tanpa harus meminta persetujuan dari institusi publik yang ada, tidak adanya larangan untuk mendirikan lebih dari satu organisasi di satu perusahaan, atau institusi publik atau berdasarkan pekerjaan, atau cabang-cabang dan kegiatan tertentu ataupun serikat pekerja nasional untuk tiap sektor yang ada.
  2. Bebas bergabung dengan organisasi yang diinginkan tanpa mengajukan permohonan terlebih dahulu.
  3. Bebas mengembangkan hak-hak tersebut diatas tanpa pengecualian apapun, dikarenakan pekerjaan, jenis kelamin, suku, kepercayaan, kebangsaan dan keyakinan politik.
Sekretariat DPW 3 – Jatim, Bali dan Nusra

Konvensi ILO nomor 87 ini juga menjamin perlindungan bagi organisasi yang dibentuk oleh Pekerja ataupun Pengusaha, sehingga tanpa adanya campur tangan dari institusi publik. Pasal 3 (1) “Organisasi Pekerja dan Pengusaha berhak untuk membuat anggaran dasar dan peraturan-peraturan, secara bebas memilih wakil-wakilnya, mengelola administrasi dan aktifitas, dan merumuskan program.” (2) “Penguasa yang berwenang harus mencegah adanya campur tangan yang dapat membatasi hak-hak ini atau menghambat praktek-praktek hukum yang berlaku.”

  1. Bebas menjalankan fungsi mereka, termasuk untuk melakukan negosiasi dan perlindungan akan kepentingan-kepentingan Pekerja.
  2. Menjalankan AD/ART dan aturan lainnya, memilih perwakilan mereka, mengatur dan melaksanakan berbagai program aktifitasnya.
  3. Mandiri secara finansial dan memiliki perlindungan atas aset-aset dan kepemilikan mereka.
  4. Bebas dari ancaman pemecatan dan skorsing tanpa proses hukum yang jelas atau mendapatkan kesempatan untuk mengadukan ke Badan Hukum yang independen dan tidak berpihak.
  5. Bebas mendirikan dan bergabung dengan Federasi ataupun Konfederasi sesuai dengan pilihan mereka, bebas pula untuk berafiliasi dengan organisasi Pekerja/Pengusaha Internasional. Bersamaan itu, kebebasan yang dimiliki Federasi dan Konfederasi ini juga dilindungi, sama halnya dengan jaminan yang diberikan kepada organisasi Pekerja dan Pengusaha. Pasal 5 “Organisasi pekerja dan pengusaha berhak untuk mendirikan dan bergabung dengan Federasi-federasi dan Konfederasi-konfederasi dan organisasi sejenis, dan setiap federasi atau konfederasi tersebut berhak untuk berafiliasi dengan organisasi-organisasi pekerja dan pengusaha Internasional”.

Konvensi ILO nomor 87 juga menyebutkan secara tegas mengenai hak mogok, Pasal 3 (1) “Organisasi Pekerja dan organisasi Pengusaha berhak menyusun AD/ART mereka, memilih wakil-wakil mereka dengan kebebasan penuh, menyelenggarkan administrasi dan kegiatan mereka serta menyusun program mereka” dan ditegaskan lagi pada Pasal 10 “Mendorong dan membela kepentingan Pekerja”. Hak mogok adalah hak fundamental bagi Pekerja dan organisasi-organisasi mereka sebagai maksud untuk mempromosikan dan membela kepentingan ekonomi dan sosial secara sah. Tetapi mogok adalah usaha akhir dari Serikat Pekerja setelah usaha-usaha yang bersifat kooperatif atau melalui meja perundingan tidak dapat dicapai kesepakatan.

Sejalan dengan ratifikasi Konvensi ILO tersebut Indonesia mengesahkan UU nomor 21 tahun 2000 tentang Serikat Pekerja/Serikat Buruh. Undang-undang ini menjamin:

  1. Hak Pekerja untuk mendirikan dan menjadi anggota Serikat Pekerja, Pasal 5 (1) “Setiap Pekerja/Buruh berhak membentuk dan menjadi anggota Serikat Pekerja/Serikat Buruh.”
  2. Hak Serikat Pekerja untuk melindungi, membela dan meningkatkan kesejahteraan Pekerja beserta keluarganya;
  3. Perlindungan terhadap Pekerja dari tindakkan diskriminatif dan intervensi Serikat Pekerja, Pasal 28 “Siapapun dilarang menghalang-halangi atau memaksa Pekerja/Buruh untuk membentuk atau tidak membentuk, menjadi pengurus atau tidak menjadi pengurus, menjadi anggota atau tidak menjadi anggota dan/atau menjalankan atau tidak menjalankan kegiatan Serikat Pekerja/Serikat Buruh dengan cara: (a) Melakukan PHK, memberhentikan sementara, menurunkan jabatan, atau melakukan mutasi; (b) Tidak dibayar atau mengurangi upah pekerja/buruh; (c) Melakukan intimidasi dalam bentuk apapun; (d) Melakukan kampanye anti pembentukan Serikat Pekerja/Serikat Buruh. Pasal ini dikuatkan melalui pasal 43 bilamana melanggar pasal 28 “….dikenakan sanksi pidana penjara paling singkat 1 (satu) tahun dan paling lama 5 (lima) tahun dan/atau denda paling sedikit Rp. 100.000.000,0 (seratus juta) dan paling banyak Rp. 500.000.000 (lima ratus juta).”

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: